Senin, 2 Agustus 2021 | 12:59 WIB

Diduga Lakukan Pungli Dalam Pendistribusian Bansos Oknum Ketua RT Dimintai Keterangan

foto

juarajabar.com

Jakarta,- Ditengah wabah pandemi yang menekan kehidupan masyarakat, masih ada saja oknum yang bermain dalam bantuan yang diberikan pemerintah pada warganya. Seorang oknum ketua RT diduga telah melakukan pungutan liar (Pungli) pada warga nya saat pendistribusian bansos diwilayahnya. Melansir dari @Kompas.com, (24/11/200), Lurah Pluit, Rosiwan ikut dimintai keterangan terkait dugaan pungutan liar atau pungli dalam distribusi bantuan sosial di RT 02 RW 022, Muara Angke, Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara.

AA, ketua RT 02 diduga melalukan pungutan liar kepada warga yang hendak mengambil bansos. Rosiwan menuturkan, dari hasil pemeriksaan, ada sebagian warga yang secara sukarela memberikan sumbangan, adapula yang merasa terpaksa.

“Kemarin adalah tahap ke-10 (pendistribusian) sehingga di RT 22 infonya bahwa setiap bantuan sosial itu dipungut Rp 15.000 sampai dengan Rp 20.000,” kata Rosiwan saat ditemui di Polres Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (24/11/2020).

“Akan tetapi hasil pemeriksaan ada yang secara sukarela dan ada juga yang memang terpaksa itu manusiawi lah,” sambungnya. Rosiwan menegaskan bahwa pihaknya telah memberikan imbauan kepada ketua RW dan RT agar pembagian bansos Covid-19 ini dilakulan secara benar dan bebas pungli.

“Tapi saya sudah memberikan pembinaan secara tertulis agar bantuan sosial tersebut diberikan kepada yang berhak sesuai dengan alamat yang tertera terdampak Covid-19 dan tidak boleh memungut bayaran dengan alasan apapun, itu artinya gratis,” ujar Rosiwan.

Adapun bantuan sosial yang diberikan ada dua jenis, yakni bansos dari Presiden melalui Kementerian Sosial dan juga dari Pemda DKI. Rosiwan menambahkan, pihaknya siap memberhentikan AA dari jabatannya bila terbukti bersalah melalukan pungutan liar.

“Nanti dari Kelurahan akan memberikan sanksi tegas kepada ketua RT tersebut bilamana terbukti bersalah. Sanksinya pemberhentian dari ketua RT 02 RW 22,” tambah Rosiwan.

(sumber : disposisi.com)